Biennale Jogja 2019 Resmi Buka Instalasi Hotel di Kampung Jogoyudan

Ajang pameran seni Biennale Jogja 2019 sudah digelar sejak Minggu (20/10/2019) silam. Meski begitu, pembukaan instalasi seni yang berada di Kampung Jogoyudan baru dilaksanakan pada Selasa, 29 Oktober 2019 kemarin.

Di tahun 2019 ini, Biennale Jogja mengambil tema ‘Do we live in the same PLAYGROUND?’ yang berfokus pada isu “pinggiran”.

Salah satu instalasi konseptual yang merepresentasikan isu “pinggiran” tersebut dinamai Hotel Purgatorio. Intalasi karya seniman Yoshi Fajar tersebut dibangun di site spesifik RW 10 Kampung Jogoyudan.

Instalasi ini sendiri dibuat dalam rangka “menantang” konsep hotal yang standar, memusat, dan bersifat korporasi.

Lewat Hotel Purgatorio ini, Yoshi Fajar ingin menekankan bahwa setiap orang bisa memiliki otoritas dalam membangun hotel (ruang) mereka sendiri.

Hotel Purgatorio, Biennale Jogja 2019 (dok. Biennale Jogja 2019)
Hotel Purgatorio, Biennale Jogja 2019 (dok. Biennale Jogja 2019)

Karya Hotel Purgatorio sendiri dikerjakan dalam waktu 3 hari, dengan material dari sumbangan individual hingga material bekas pakai.

Selama Biennale Jogja XV 2019 berlangsung, Hotel Purgatorio sendiri akan dikelola secara profesional oleh pemuda RW 10 Kampung Jogoyudan. Para pemuda ini berperan sebagai tuan rumah penginapan sekaligus bertanggung jawab untuk mempublikasikan Hotel Purgatorio lewat jaringan Airbnb.

Pada Selasa (29/10/2019) kemarin, acara sarasehan dan pembukaan Hotel Purgatorio pun resmi digelar. Acara ini dihadiri pemuda-pemudi Jogoyudan, ketua RT dan RW setempat, Kepala Dinas Kebudayaan Yogyakarta Aris Eko Nugroho, dan staff ahli Gubernur Yogyakarta Drs. Tri Mulyono.

Selain itu, seniman Yoshi Fajar dan kurator Biennale Jogja XV Arham Rahman juga turut hadir untuk memberikan penjelasan.

Lewat sarasehan ini, diharapkan masyarakat dan pemerintah dapat bersinergi untuk menciptakan kawasan lingkungan yang dapat dijadikan ruang publik.

Hotel Purgatorio, Biennale Jogja 2019 (dok. Biennale Jogja 2019)
Hotel Purgatorio, Biennale Jogja 2019 (dok. Biennale Jogja 2019)

Kawasan Kampung Jogoyudan sendiri dipilih sebagai situs pembangunan Hotel Purgatorio bukan tanpa alasan.

Untuk lebih memaknai tema “pinggiran”, Kampung Jogoyudan dipilih karena letaknya yang berada di pinggiran kota.

Tidak hanya itu, selama ini masyarakat juga kurang tahu detail lokasi Kampung Jogoyudan karena tempatnya yang sempit.

Dengan hadirnya Hotel Purgatorio, diharapkan potensi kampung Jogoyudan dari sisi lokasi hingga kemampuan warganya pun dapat lebih dikenal. Ditambah, pembangunan hotel ini juga melibatkan masyarakat sekitar.

Salah satu contohnya adalah workshop Damar Kurung, yang mengajak anak-anak warga sekitar untuk melukis lampion dengan berbagai gambar aktivitas di kampung Jogoyudan seperti berjualan, memanding, dan lain-lain.

Hotel Purgatorio akan tetap bertahan meski Biennale Jogja XV 2019 nanti sudah selesai. Meski begitu, nama hotel ini akan diganti menjadi Hotel Jogoyudan.

Nantinya, Hotel Jogoyudan juga akan dikelola melalui hospitality yang dikembangkan warga.

https://www.suara.com/lifestyle/2019/10/31/141151/biennale-jogja-2019-resmi-buka-instalasi-hotel-di-kampung-jogoyudan

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply