Jejak Masinis Kereta Tragedi Bintaro. Difitnah, Dipenjara, Dicerai Istri Hingga Tak Terima Pensiun

Senin pagi tanggal 19 Oktober 1987, dunia perkeretaapian terguncang dengan adanya tragedi kecelakaan kereta api di Bintaro. Musibah ini melibatkan dua kereta api yang bertabrakan, yakni KA 225 jurusan Rangkasbitung-Jakartakota dan KA 220 jurusan Tanah Abang-Merak. Total ada 156 korban jiwa dalam insiden memilukan tersebut.

Kecelakaan tragis ini jadi catatan hitam bagi sejarah perkeretaapian republik ini. Kisah Tanah Jawa berhasil mewawancarai mantan masinis kereta KA 225 jurusan Rangkasbitung-Jakartakota yakni Slamet Suradio. Kereta api yang ia kemudikan harus bertabrakan karena terjadi miskomunikasi dari petugas kereta api. Berikut ini intisari kisah mantan masinis yang kini hidup nestapa karena dianggap jadi biang keladi kecelakaan tersebut.

Lama tidak ada yang mengangkat kisah ini sebelum Youtube Channel Kisah Tanah Jawa mewawancari Slamet Suradio, mantan masinis kereta KA 225 nahas tersebut

Pagi hari tanggal 19 Oktober 1987, Slamet Suradio mengemudikan kereta KA 225 Rangkasbitung-Jakartakota. Senin pagi padat, ada ratusan penumpang kereta tersebut. Slamet Suradio mengikuti instruksi dari PPKA di mana ia seharusnya berhenti di Stasiun Sudimara karena akan bersilangan dengan kereta KA 220, namun petugas yang sedang dinas membatalkannya dan menginstruksikannya untuk kembali berjalan. Namun ketika sampai di Bintaro, Slamet Suradio terkejut ketika melihat kereta di seberangnya melaju dengan kecepatan cukup tinggi.

Kecelakaan pun tak terelakkan dengan beradu kepala kereta. Kedua masinis tidak saling tahu kalau ada kereta yang melintas di jalur yang sama. Padahal Slamet sudah mengantongi PTP (Pemberitahuan Tentang Persilangan) yang seharusnya situasi sudah aman. Namun kecelakaan tidak terelakkan. Ia terpental di ruang lokomotif dan mukanya terkena remukan kaca. Ia pun berusaha keluar lewat jendela dengan tubuh bersimbah darah. Ia tak tahun lebih

Slamet Suradio tak menyangka deritanya belum sampai di sini. Selepas dari rumah sakit ia dijebloskan di penjara karena dianggap lalai hingga terjadi kecelakaan ini. Dia jadi kambing hitam tragedi Bintaro

slamet suradio via www.youtube.com

Penderitaan Pak Slamet tak berhenti sampai di situ. Pasca kecelakaan, ia dirawat selama beberapa bulan di rumah sakit Pelni. Namun, ancaman demi ancaman terus didapat oleh Slamet atas kejadian itu. Ia difitnah sebagai kambing hitam penyebab kejadian nahas tersebut. Dia bahkan hampir diculik saat dirawat di rumah sakit yang kacanya sudah dipecah oleh seseorang.

Advertisement

Masih dalam kondisi yang belum sehat, ia dipaksa menandatangi surat pengakuan bahwa dia menggerakkan kereta tanpa instruksi dari PPKA. Ia tidak mau mengakui karena memang ia tidak melakukannya. Ia sudah memegang PTP sehingga kereta dia yang seharusnya berada di atas rel. Namun ia terus dipaksa untuk mengakuinya. Slamet harus mengikuti sidang dan ia divonis bersalah. Ia merasa telah difitnah oleh orang-orang yang berkuasa saat itu. Meski begitu, Slamet akhirnya harus menjalani hukuman penjara selama kurang lebih 3 tahun 3 bulan. Setelah ia keluar, istrinya meminta cerai dan direbut oleh masinis lainnya. Kini hidupnya nestapa dengan berjualan rokok di terminal Kutoarjo. Gaji dan pensiunnya ditahan hingga usianya sekarang.

“Kepada korban yang meninggal dunia, saya minta maaf. Kejadian ini bukan karena saya. Saya cuma minta pemerintah memberikan hak saya sebagai pegawai negeri yaitu pensiun.”

tragedi bintaro via pontas.id

Tim Kisah Tanah Jawa membuka donasi untuk mendukung Bapak Slamet dengan bekerjasama dengan Kitabisa.org. Donasi sudah terkumpul 175 juta dari target awal 10 juta. Semoga Pak Slamet bisa mendapatkan hak dan kebahagiaan yang telah direnggut darinya meski di usianya yang telah renta.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Sumberhttps://www.hipwee.com/travel/kisah-masinis-tragedi-bintaro/

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply